Manajemen Pemkab Muratara Amburadul, Akisropi : Memang Berat Tugas Pemimpin Kedepan, InsyaAllah HDS-TULLAH Bisa -->
Cari Berita
GUNAKAN MASKER SAAT KELUAR RUMAH, JAGA JARAK DAN RUTIN CUCI TANGAN, KITALAH YANG MENCEGAH COVID-19

Manajemen Pemkab Muratara Amburadul, Akisropi : Memang Berat Tugas Pemimpin Kedepan, InsyaAllah HDS-TULLAH Bisa

tuntas.co.id

Akisropi Ayub. Poto : Ist



MURATARA - Kabupaten Musi Rawas Utara Provinsi Sumatera Selatan akhir - akhir ini terus menjadi  menjadi perhatian publik. Pasalnya kabupaten yang belum genap satu dasawarsa ini selalu tampil dengan kebobrokan manajemen pengelolaan sistem birokrasinya.


Meliaran gaji perangkat Desa, Tunjangan sertifikasi Guru ASN dan tunjangan ASN lainnya yang tidak disalurkan oleh Pemkab dengan alasan Kas Daerah kosong.


Efeknya siklus perputaran keuangan didalam Daerah menjadi lamban, nilai beli masyarakat melemah karena puluhan milyar uang tersendat tidak tersalurkan.


Kemudian hal yang tidak kala pentingnya adalah pembangunan infrastruktur yang terkesan asal-asalan sehingga menjadi pertanyaan publik karena terindikasi tidak sesuai dengan Rencana Anggran Biaya (RAB).


Hal diatas menjadi polimik, menunjukkan bobroknya manajemen pengelolaan sistem birokrasi Pemerintahan Daerah (Pemda) Kabupaten Musi Rawas Utara.


Menanggapi hal itu, H. Akisropi Ayub ketika dihubungi melalui pesan Seluler mengatakan bahwa Pemkab terlalu berani mengalihkan anggaran bersumber dari pusat karena bisa berakibat fatal.


"Kalau gaji, atau uang sertifikasi guru itu dananya dari pusat tidak mungkin sudah habis tahun anggaran belum juga cair, biasanya dlam thn berjalan itu sdh di tf pusat. mingkin daerah berani sekali utk pakai uang itu utk keperluan lain bisa bebahaya itu," Kata Pj Bupati Muratara 2013-2014 ini. Selasa (26-1)


Ia berharap hal ini tidak terulang kembali pada kepemimpinan selanjutnya, serta patuh pada produk hukum yang telah ditetapkan.


"Semoga Saja  Pemimpin yang Baru Mengetahui Sekaligus Dapat Mematuhi aturan yang ada," Sebut Paslon Bupati dan wakil Bupati Muratara 2020. Nomor urut 2 H. Akisropi Ayub dan H. Baikuni Anwar ini.


Saat ditanyai mengenai pelantikan Bupati dan Wakil Bupati Muratara demi percepatan pembangunan dan berjalannya roda birokrasi yang baik. Ia mengungkapkan bahwa itu harus sesuai mekanisme hukumnya.


"Kalau masalah pelantikan sudah ada aturanya, pas masa jabatan Bup habis pasti ganti Bup, apa yang terpilih sudah tidak ada masalah lagi pasti dilantik, tapi kalau masih ada permasalahan pasti pemerintah menunjuk plt. Pada perinsipnya pemerintah tdk boleh kosong," Ujarnya


Dengan kondisi birokrasi muratara yang pesakitan ini. Beliau berharap struktur  kepemimpinan kedepan harus diisi oleh SDM yang kompeten dibidangnya masing-masing.


"Itulah seorang pemimpin itu harus didukung oleh staf yang punya kompetensi, alur keuangan itu sdh diatur pengeluarannya, ada yg tiap bulan ada yg triwulan sehingga diharapkan ekonomi bisa tumbuh di daerah tersbut," Jelasnya


Ia menegaskan bahwa tugas pemimpin kedepan tidaklah mudah dan perangkat daerah harus diisi dengan orang-orang yang memiliki komitmen dalam membangun.


"Jadi memang berat tugas pemimpin kedepan, kalau yang tidak punya komitmen membangun daerah, apa lagi tidak kompeten sebaiknya dirombak," cetusnya


Kita berharap kata Akisropi, utamanya masyarakat muratara menginginkan muratara lebih maju dan masyarakatnya sejahtera.


"Kalau HDS punya komitmen serta didukung staf yg kompeten dan juga yg tdk kalah pentingnya dukungan masyarakat insya Allah bisa," Tutupnya
(ari)