Indonesia Menjadi Satu dari Sedikit Negara yang Punya PLTB -->
Cari Berita
GUNAKAN MASKER SAAT KELUAR RUMAH, JAGA JARAK DAN RUTIN CUCI TANGAN, KITALAH YANG MENCEGAH COVID-19

Indonesia Menjadi Satu dari Sedikit Negara yang Punya PLTB

tuntas.co.id




TUNTAS.CO.ID, Sulsel- Puluhan tiang berwarna putih berjajar di punggung pebukitan Desa Mattirotasi dan Desa Lainungan, Watangpulu, Kabupaten Sidenreng Rappang, jauh di pelosok tengah Sulawesi Selatan.

Begitu Fadjroel Rahman menulis caption foto deretan tiang dengan baling-baling raksasa, yang merupakan pembangkit listrik tenaga bayu atau angin (PLTB)

Sekilas melihat gambar itu, tidak disangka di Indonesia, karena memang pembangkit listrik tenaga angin banyak dibuat di Eropa seperti Belanda.

(Baca Juga : Bukan di Jepang, yang Begini Sekarang Ada di Indonesia)

Jarak pembangkit ini sekitar 200 kilometer dari Makassar. Tiinggi tiang mencapai 80 meter. Pada sebagian tiang menara baja itu, di ujungnya sudah terpasang baling-baling besar, garis tengahnya 57 meter, sehingga total tingginya mencapai 137 meter.
"Ya, inilah tiang-tiang kincir angin raksasa Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) pertama di Indonesia. Di pebukitan itu sedang dibangun 30 kincir angin yang masing-masing menggerakkan turbin berkapasitas 2,5 megawatt, atau 75 MW untuk 30 turbin," kata Fajroel.

Kawasan pebukitan Sidrap memiliki potensi angin yang bagus, dengan perkiraan kecepatan angin berkisar tujuh meter per detik yang cocok untuk kebutuhan menggerakkan baling-baling PLTB.

Dibangun sejak bulan April 2016 oleh PT UPC Sidrap Bayu Energi dengan investasi senilai USD150 juta, PLTB ini nantinya akan beroperasi secara komersial. 

"Bila telah rampung tahun depan, PLTB Sidrap sanggup mengalirkan listrik ke sekitar 80.000 rumah tangga pelanggan 900 VA," ulas Fadroel lagi.

PLTB ini akan menjadikan Indonesia sebagai satu dari sedikit negara di Asia yang mempunyai pembangkit bertenaga angin, seperti Jepang, China, dan Korea. 

"Selain PLTB Sidrap, kita juga tengah membangun PLTB Jeneponto, juga di Sulawesi Selatan yang melibatkan investor dari Denmark," paparnya.

Potensi energi angin di negara ini 60,6 GW. Pemerintah mendorong adanya penggunaan energi baru terbarukan dari air, panas bumi, ataupun angin. (**/IG)